Kecanduan judi Buka Blok

Seorang teman saya yang merupakan pelatih bola basket sekolah menengah yang hebat pernah berkata kepada saya, “Hal terbaik yang dapat Anda miliki dalam sebuah permainan adalah membuat pelempar terburuk tim lain melakukan tembakan pertamanya – sangat mirip dengan kepercayaan diri Anda. merasakan kecanduan permainan. Mereka akan berpikir bahwa mereka adalah penembak jitu yang baik dan akan terus menembakkan tembakan terakhir dan gagal. Tapi mereka terus menembak karena mereka mengenai yang pertama. “Sikap yang sama membuat saya kecanduan berjudi. Pikiran bahwa apa yang terjadi sekali, karena keberuntungan, akan terus terjadi dan saya dapat mengendalikannya. Alih-alih pergi dan bahagia dengan sedikit keberuntungan, saya tinggal cukup lama untuk membuktikan bahwa pernyataannya benar, bukan untuk bola basket, tetapi untuk permainannya.

Saya masuk ke dalam permainan, yang mengakibatkan kecanduan saya pada permainan, sama seperti orang-orang yang menyukainya. Teman-teman saya dan saya bermain kartu ketika kami masih di sekolah menengah untuk mendapatkan beberapa dolar. Perasaan kemenangan, bahkan saat itu, adalah balapan. Ini lebih baik dari obat apapun. Orang lain mungkin mengalami perasaan ini melalui olahraga, menjalankan aula, atau menutup masalah besar di tempat kerja. Perbedaan antara perasaan mereka dan apa yang saya terima adalah emosi, atau perasaan pencapaian buka blok. Bedanya saya dan teman-teman, saya main kartu untuk bersenang-senang dan bersenang-senang. Mereka mungkin memiliki perasaan yang sama dengan saya, tetapi mereka tidak membiarkan perasaan itu mendominasi pikiran dan cara hidup mereka. Mereka, seperti kebanyakan orang, menyadari bahwa jika mereka menang, mereka akan beruntung. Tentu saja ada taktiknya, tetapi dalam permainan itu lebih baik beruntung daripada menjadi bagus.

Saya telah berjudi, kecanduan judi dan saya telah pergi ke kasino sejak saya berusia delapan belas tahun. Saat itu, Anda hanya perlu berusia delapan belas tahun untuk bermain di kasino. Pada saat itu, saya mengambil uang yang saya peroleh dengan bekerja dari rumah atau pekerjaan paruh waktu dan pergi ke kasino pada Jumat malam sepulang sekolah. Apa yang saya menangkan atau kalah akan menentukan seperti apa minggu ini sampai saya dibayar. Jika saya menang, minggu depan akan menyenangkan. Namun, sebagian besar waktu, saya berjuang untuk pekerjaan tambahan demi uang atau meminjam uang dari teman. Saya berharap saya dapat melihat ke belakang dan tertawa dan berkata, saya masih muda dan bodoh. Masalahnya adalah hal itu menjadi jauh lebih buruk dan pemikirannya tidak berubah. Perjamuan atau kelaparan adalah cara saya menjalani hidup saya.

Seks, Narkoba, Judi dan Coklat, Buku Panduan untuk Mengatasi Kecanduan (Edisi ke-2)

A. Thomas Horvath, Ph.D., adalah presiden Layanan Pemulihan Praktis, San Diego, California, yang menawarkan alternatif pengobatan kecanduan 12 langkah yang berfokus pada penyakit. Dia adalah presiden SMART Recovery, jaringan kelompok dukungan nirlaba bagi individu yang tidak melakukan perilaku adiktif. Dari 1999 hingga 2000, ia menjabat sebagai presiden Divisi Asosiasi Psikologi Amerika tentang Kecanduan (Divisi 50). Penulis A. Thomas Horvath Studio Impact Publishers, Incorporated Format Book

Saya bermain selama usia dua puluhan (tanpa menyadari bahwa saya kecanduan judi) dan di awal usia tiga puluhan dengan sedikit masalah serius. Saya akan mendapat sedikit di sana-sini, tetapi saya tidak pernah mendapat bayaran besar. Jadi, dua tahun lalu, saya memasuki kasino dengan empat puluh dolar dan pergi dengan seribu lima ratus. Sepuluh bulan berikutnya adalah sepuluh bulan paling merusak diri sendiri dalam hidup saya. Masalah terbesar saat itu adalah berapa banyak orang yang saya bohongi, disalahkan, dan tidak ingin saya dengar. Pada akhirnya, saya kehilangan sejumlah uang yang tidak masuk akal; tapi yang lebih buruk, saya kehilangan kepercayaan dari semua orang dalam hidup saya. Beberapa sudah mulai memaafkan saya, tetapi yang lain tidak akan pernah melakukannya. Saya tidak akan menyalahkan mereka. Saya masih tidak percaya diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.